PERKUMPULAN PELATIHAN OLAH TENAGA DALAM

SATYA BUANA

" Mewujudkan Kondisi Sehat Jasmani Dan Rohani Secara Mandiri "

Breadcrumbs

Home ARTIKEL Insya Allah, Satya Buana Masih Lurus
Written by Administrator   
Monday, 11 August 2008 15:14

Catatan : Kharisma Abadi
Saat anda mendengar istilah tenaga dalam, apa yang kali pertama muncul di benak anda?

Jawabannya pasti beragam. Ada menganggap tenaga dalam (TD) itu pukulan jarak jauh. Atau memukul lawan tanpa disentuh lalu terpental. Atau juga, TD itu memecahkan mampu memecahkan setumpuk balok es, berjalan di atas bara api, kebal bacokan, berdiri diatas kertas yang diangkat, membengkokkan besi, dan sebagainya. Pasti itulah yang muncul di sebagian benak kita, karena memang hanya itulah yang selama ini paling sering didemokan para praktisi TD.

Ada juga yang menganggap TD itu tidak ada dan hanya trik tipuan. Buktinya, kenapa Indonesia bisa dijajah selama 3,5 abad oleh Belanda kalau memang dulu banyak orang sakti yang menguasai TD. Bahkan, ada juga kalangan ekstrim yang mengharamkan belajar TD, karena dari pengalaman mereka, TD itu syirik dan bersekutu dengan jin.

Semua informasi itu bisa anda dapatkan di internet ini. Internet memang gudangnya informasi, mulai baik sampai buruk, mulai benar sampai salah, sampai informasi yang dianggap sampah juga luar bisa berjubel banyaknya. Jangankan soal TD yang remeh, soal perbedaan agama yang sensitif pun juga saling serang di internet.

Pokoknya, anda jangan sampai bingung…kalau bingung,…ya pegangan dong….(he…he…he…)

Banyak definisi tentang tenaga dalam. Namun menurut saya, tenaga dalam itu sebenarnya adalah tenaga bioelektromagnet yang ada dalam tubuh manusia. Bioelektromagnet berhubungan dengan potensi biolistrik dalam tubuh kita, dimana bila ada medan listrik maka dipastikan juga terdapat medan magnet.

Kenapa kita kalah dengan penjajah selama ratusan tahun, padahal banyak terdapat orang sakti di jaman dulu ? Hal itu juga sudah saya jabarkan di tulisan terdahulu. TD atau ilmu kesaktian di nusantara kita saat itu hanya kebal bacokan atau kebal pukulan, tetapi tidak kebal peluru. Maka para pendekar di jaman itu mencari semacam ritual –katakanlah begitu- supaya bisa kebal peluru juga. Karena belajarnya susah, maka tak banyak orang yang bisa menguasai kebal tembakan. Selain itu resikonya nyawa, jadi ya siapa sih yang mau menguji nyawa yang cuma ada satu ini ?

********

Nah…sekarang saya ajak anda untuk masuk ke sesi yang agak serius sedikit…

Saya sebenarnya tidak ingin mengaitkan antara TD dengan agama atau keyakinan, karena ini adalah persoalan sensitif. Saya ingin katakan disini, bahwa orang yang tidak beragama pun bisa belajar TD asalkan tahu tekniknya. Namun saya tidak menjamin jenis energi yang dihasilkan apakah baik atau buruk, benar atau salah.

Belajar TD haruslah ada pembimbing yang jelas dan anda tahu kredibilitas tutor TD anda. Saya sarankan bagi anda yang saat ini punya keinginan belajar TD : jangan pernah belajar membangkitkan TD hanya dari membaca buku, selebaran, atau artikel serta forum di internet. Jangan pernah !

Mengapa ?

Karena saat anda mencoba membangkitkan TD, dengan cara apapun, maka saat itu baik anda sadari atau tidak, tubuh bioplasmik melalui sejumlah titik cakranya sudah menyentuh ribuan bahkan jutaan energi yang ada di alam semesta ini. Parahnya, tidak semua orang mengerti atau paham jenis energi apa saja yang ada di alam semesta ini.

Jutaan energi di alam semesta ini sangat tak terhitung jumlahnya. Tetapi, intinya ada dua : yakni energi negatif dan energi positif. Atau bahkan ada yang samar-samar, yakni energi negatif yang “dipositifkan”.

Jadi pesan yang ingin saya sampaikan adalah : anda harus sangat berhati-hati saat anda ingin belajar tenaga dalam. Dan…harus ada pembimbing, Itu harga mati.

Sekarang, benarkah TD itu haram karena dianggap syirik dan bersekutu dengan jin ?

Untuk pembahasan yang satu ini, hanya berlaku untuk anda yang beragama Islam saja. Bagi yang beragama lain, boleh mengabaikan informasi ini atau boleh menyimaknya sebagai referensi.

Saya mungkin tak akan bisa menjawab soal ini, kalau saya tak pernah meneliti secara khusus tentang TD, khususnya di Indonesia.

Dari pengalaman saya selama belasan tahun terakhir, ditinjau dari sudut pandang akidah Islam, TD memang ada dua, ada TD yang syirik dan ada TD yang tidak syirik. Namun, untuk membedakan hal ini sangat sulit karena batasnya amat tipis. Sangat tipis sekali, sehingga kembali lagi pada point yang saya katakan diatas, belajar TD haruslah berhati-hati.

TD yang syirik adalah TD yang cara pengaktifan tenaga dalam dilakukan dengan metode mencari sumber energi makhluk halus sebangsa jin, siluman, ruh manusia dan sejenisnya. Biasanya, ini dilakukan melalui metode yang disebut pengisian atau meditasi dengan niat tertentu dan dengan bacaan tertentu pula. Setelah diisi kekuatan atau merasa mempunyai kekuatan gaib, maka secara instan seseorang sudah mempunyai power tertentu tergantung dari tujuan pengisian itu sendiri. Selain itu, tujuan,niat, dan penerapan latihan yang tidak jelas dan tidak bisa diterima dengan akal sehat juga menjadi indikator yang mengarah pada adanya unsur syirik dalam sebuah metode tenaga dalam.

Yang lebih parah lagi, orang yang mengisi power TD ke orang lain, boleh jadi juga tidak paham yang dia isikan itu energi apa sebenarnya. Mungkin keyakinannya mengatakan bahwa energi yang diisikan berasal dari Allah swt, tetapi hakekatnya bukan berasal dari Allah. Tenaga yang besar dan kuat itu berasal dari kekuatan jin, yang masuk baik disadari maupun tidak oleh yang mengisikan ilmu dan yang di-isikan ilmu. Dan, saya termasuk orang yang tidak sependapat dengan metode pengaktifan TD melalui cara pengisian


Satya Buana, Tenaga Dalam Pembaharu

Suatu ketika, saya pernah mengatakan secara langsung dihadapan Alm.Drs Edi Suwono (Pembina POTD Satya Buana 1993-2009). Secara tegas saya mengatakan : jika POTD Satya Buana menyimpang atau ada unsur kesyirikan baik dalam penerapan keilmuan dan kepelatihannya, maka saya adalah orang pertama yang akan mengundurkan diri dari kepelatihan ini.

Sikap saya tersebut tidak lepas dari pembekalan yang diberikan oleh Alm Drs Edi Suwono sendiri kepada saya, bahwa menjaga kemurnian akidah adalah harga mati yang tidak bisa ditawar dengan apapun.

Dalam perjalanannya, sampai detik ini, saya belum menemukan adanya keilmuan POTD Satya Buana yang berbelok arah. Apalagi dengan amanah yang sekarang ini diteruskan oleh pengurus pusat POTD Satya Buana pimpinan dengan bimbingan Bpk. Drs H. RP Sutjahjo sebagai ketua umum POTD Satya Buana Pusat , maka kami selaku pengurus pusat benar-benar berhati-hati saat menyampaikan amanah keilmuan maupun kepelatihan POTD Satya Buana.

POTD Satya Buana hingga hari ini masih saya nyatakan sebagai tenaga dalam pembaharu, yang benar-benar berbeda dengan metode tenaga dalam lain, insya Allah baik untuk skala Indonesia sendiri maupun skala internasional. Saat saya mendapatkan kesempatan mengunjungi China, saya menggunakan sistem POTD Satya Buana untuk membandingkan dengan metode tenaga dalam atau chi yang berlaku di Negeri Tirai Bambu tersebut. Begitu juga untuk mengenali energi di Amerika Serikat maupun di Amerika Latin, sistem POTD Satya Buana ini juga mampu berdiri sendiri dan menunjukkan kekhususan sistemnya yang sangat khas, yaitu sistem gelombang getaran vertikal.

Sistem POTD Satya Buana menggunakan bahan baku daya inti bumi atau yang selama ini kita kenal sebagai gravitasi magnet bumi. Sistem ini juga memanfaatkan prana alam sebagai energi magnet terbesar di jagad raya yang menata keteraturan fungsi alam semesta sehingga tidak saling bertabrakan.

Bahan baku ini jelas dan tidak perlu ada keraguan lagi. Dengan memohon ridho Allah, kita mengolah dua unsur alam semesta ini untuk kemaslahatan kita umat manusia. Jurus-jurus di POTD Satya Buana juga semuanya jelas, niatnya diketahui dan manfaatnya jelas diketahui. Apakah boleh mengolah unsur alam semesta ? Tentu boleh, bahkan diperintahkan oleh Allah agar manusia memanfaatkan seluruh potensi alam semesta untuk kebahagiaan hidup manusia.

Daya hisap daya inti bumi dan prana alam yang dilatih secara terus-menerus dan ikhlas, akan memelantingkan limbah fisik, limbah mental, dan limbah rohani dalam diri manusia. Kita semua peserta POTD Satya Buana (yang tetap konsisten berlatih) secara terus-menerus menjalani proses ini menuju kefitrahan (nol), sehingga jelas pula bahwa di POTD Satya Buana tidak ada pengajaran ilmu kesaktian atau kekebalan. Jadi, maaf saja jika ada yang mencari kesaktian dan kekebalan di POTD Satya Buana, maka tidak akan menemukannya sampai tingkat terakhir pun.

Di POTD Satya Buana, sudah ada beberapa peserta yang sudah menyelesaikan tingkatan keilmuan sampai tingkat sepuluh (Satya Buana). Dan, terbukti tidak ada yang “aneh” pada diri mereka yang sudah selesai tingkatannya ini. Selain mereka jauh lebih khusuk beribadah kepada Allah swt, gemar berbuat baik, dan tentunya sudah berpasrah diri kepada Allah bila sewaktu-waktu dipanggil menghadap kehadirat-Nya. Jadi, nilai falsafah setiap tingkatan di POTD Satya Buana itu benar-benar berlaku dan memang dijalankan oleh mereka yang benar-benar ikhlas dalam berlatih di POTD Satya Buana.

Artikel ini saya buat untuk menjelaskan bahwa sampai sejauh ini POTD Satya Buana Insya Allah masih lurus. Sekaligus artikel ini sebagai penjelasan resmi dari Pengurus Pusat POTD Satya Buana untuk menjawab tuduhan-tuduhan tidak mendasar sebagian masyarakat tertentu yang menganggap seluruh tenaga dalam itu sesat dan menyesatkan. Semoga Allah swt mengampuni mereka karena mereka belum mengetahui tentang keilmuan POTD Satya Buana, yang memang rasanya belum banyak orang yang tahu. POTD Satya Buana juga tidak bisa dianggap bid’ah, karena bid’ah ditujukan pada hal yang berkaitan dengan peribadatan atau ritual keagamaan. Sedangkan POTD Satya Buana murni olahraga yang diwujudkan dalam bentuk senam pernafasan dengan kurikulum dan metode yang dibakukan. Karena olahraga, maka POTD Satya Buana tidak mengajak atau mempengaruhi pesertanya menuju suatu aliran tertentu dalam agama. POTD Satya Buana hanyalah metode sederhana, namun mempunyai tujuan yang jelas dan tidak main-main. Tujuannya adalah : mewujudkan kondisi fitrah atau nol dari segala macam limbah fisik,mental, dan rohani.

Tidak ada ilmu rahasia juga di POTD Satya Buana. Semua kurikulum keilmuan dan kepelatihan disampaikan secara jelas dan gamblang oleh pusat POTD Satya Buana. Sampai kepada cabang keilmuan yang baru, seperti senam pernafasan untuk lanjut usia, senam pernafasan untuk wanita, dan senam pernafasan anak-anak. Ini ibarat sistem penjurusan di sekolah atau kuliah, yang disesuaikan dengan minat dan kemampuan masing-masing peserta.(*)


Last Updated on Saturday, 13 February 2016 02:21